Terjemahkan

Cerita dewasa | Gara - gara majikanku rumah sex


Cerita Dewasa | Aku masih ingat ketika itu aku pulang dari jalan-jalan malam minggu sama temen-temenku kuliah, biasanya kalau malam minggu kami sering nongkrong di suatu tempat pavorit kami yang disitu kita boleh menghabiskan masa berjam-jam untuk sekadar gerumpi yang tidak-tidak sambil ketawa ngakak sepuasnya.


Dan waktu udah tengah malam saya pulang ke rumah sewa untuk tidur kerana mulai udah mengantuk dan aku tuntun kendaraanku untuk aku masukkan ke lorong kost biar aman dan aku kunci selanjutnya aku berjalan untuk menuju ke kamarku tetapi belum sampai ke kamarku ditengah jalan aku mendengar suara yang mengetarkan jatungku iaitu desahan dan ough ............... Aku pelan-pelan menuju ke arah suara itu ternyata di bilik pembantu ibu kost.

Cerita Dewasa | Aku jadi penasaran untuk mengintipnya ternyata aku beruntung kerana ada sedikit celah yang cukup lebar untuk melihat ke dalam iaitu kaca yang ada di bahagian atas yang digunakan untuk kemasukan udara ke bilik. Akupun dengan mengendap-endap mengambil kerusi untuk lebih enak melihat ke bawah bilik biar lebih jelas pemandangannya dengan agak kaki bergetar kerana takut dan ingin melihat.

Aku terkejut sekali kerana yang di dalam ternyata Bapak kos yang meniduri pembantunya, ternyata aku akan menonton filem percuma yang cukup lama pikirku dalam hati kerana ternyata Bapak kostku baru mengulum puting pembantunnya sambil meremas-remas memeknya dan aku lihat jelas pembantunya masih menggunakan seluar dalam kerana lampu dalam bilik yang merupakan bolam 15 watt tidak mereka matikan.

Bapak kost mula membuka seluarnya dan celanan pembantunya dan masih sambil mengulum puting susu pembantunya dia mula memasukkan jemarinya ke dalam memek pembantunya. Si pembantunya mula mengelinjang dan berdesis-desis menahan enaknya kemasukan jemari ke dalam memeknya aku semakin menahan gementar kerana birahiku memuncak juga dan sambil menahan takut kalau-kalau ketahuan Bapak kost.

Bapak kost mula memasukkan senjatanya ke dalam memek pembantunya dan pembantunya mengerang kesakitan dan mendorong Bapak kos sehingga Bapak kost sampai mau jatuh dari tempat tidur pembantunya dan pembantunya mula mengambil semua pakaiannya bagi menutup auratnya yang kelihatan dan Bapak kost merayunya tetapi pembantunya tidak mahu dan mengancam akan berteriak kalau Bapak kost memaksanya.

Bapak kost mula mengambil pakaiannya dan memakainya, aku dengan cepat turun dari intipanku dan mengembalikan kerusi ke tempatnya akan lari berjinjit-jinjit untuk menuju ke bilik mandi dan segera aku tutup, aku dengar langkah pelan-pelan menuju ke rumah utama dan akan terdengar bunyi pintu ditutup serta di kunci dan tidak lama aku keluar dari bilik mandi dan merokok di bahagian halaman belakang dekat bilik mandi.

Memang kalau aku perhatikan pembantunya Bapak kos itu tidak pantas kalau menjadi pembantu kerana perawakan kulitnya bersih dan wajahnya agak cantik dan badannya kecil tinggi dengan dihiasi beberapa bahagian yang menonjol dari bahagian tubuhnya yang sensitif, akupun kadang-kadang kalau melihat juga kepingin seperti Bapak kost ku.

Aku masih merokok sambil membayangkan pembantunya Bapak kost ternyata tubuhnya putih bersih tadi waktu aku intip dan kelakianku mula mengoda otak warasku dan mula mengelitik ke dalam sekujur tubuhku untuk mengerakkan kaki ini menuju depan pintu pembatunya Bapak kos dan mulai mengerakkan tangan untuk mengetuk pintu bilik pembatu Bapak kost .




Dari dalam kedengaran suara kaki berjalan dan bilik terbuka "Ada mas ....... tanya Pembantu Bapak kostku," aku masuk angin dan agak pusing mau khan mengerokin aku soalnya aku udah tidak tahan mau pengsan ......... jawabku sambil lewa. Mau aja ....... sila masuk dan iapun menutup pintu kamarnya.Kok pintunya ditutup ............ tanya ku. Biar anginnya tidak masuk mas ..... khan sejuk jawabnya dengan santai aku mula membuka bajuku dan dia mengambil handbody dan mula melumurkan pada punggungku dan meratakannya dengan tangannya ........................

Sambil mengerokin aku ......... aku tanya dia ................. aku kalau manggil dik, .......... dik tadi kok aku lihat ada bayangan dari sini waktu aku ke bilik mandi siapa ya ......... apa kamu ........ masak mas .... tak tahu aku jawabnya ringkas. Tak usah takut ......... sama aku ........ masak sama aku bohong ....... jawabku. Aku rasakan tangannya dia mula gementar sambil masih mengerokin aku sehinga kerokannya agak tidak teratur. Ya ......... mas, itu tadi Bapak kost mau minta pada aku dan melakukkannya tetapi setelah dia mahu memasukkannya aku tolak dengan paksa .............

Tapi aku mengintip lho tadi .... ceritaku padanya ....... masak ......... jawab dia, ya kelihatannya kamu menikmati banget tetapi setelah mahu melakukannya kamu tolak. Dia hanya diam tidak menjawab dan aku tidak boleh melihat reaksinya kerana ada di belakangku ........ Kalau aku kamu tolak nggak ......... tanyaku pada dia. Pembantunya Bapak Kost hanya memukul tubuhku dari belakang saja.

Ternyata diam-diam pembantunya Bapak kostku suka aku juga pikirku dalam hati ......... dan lelakianku mulai menyeruak dan aku balik tubuhku untuk menghadap wajahnya dan aku lihat agak lama lalu wajahku mula aku pepetkan dan aku mula kulum bibirnya dengan lembut ............. dia pun membalasnya dan tangannya mula di lingkarkan di badanku dan kami pun mula menjatuhkan diri di tempat tidur dan berguling-guling tidak aturan.

Aku mula melepaskan bajunya dan mulai mengulum puting susunya yang masih ranum dan tidak ketinggalan kakiku melorotkan seluar dalamnya dengan masih mengulum bibirnya jadi dia tidak sempat menahannya. Aku semakin brutal mengulum puting susunya dan sekali-kali aku mainkan dengan hujung lidahku dia semakin tidak peraturan dan rambutku sampai dipegang dengan eratnya dan agak di gerak-gerakkan untuk lebih cepat mengulum puting susunya dan dengna mata terpejam dia mendesis dan aah ............... ....... aah ..................... menikmati kulumanku dan mula aku lepaskan seluar dalamku dan aku arahkan jemari tangannya untuk memegang senjataku yang mula keras itu.

Tangannya memegang sangat keras senjataku ketika aku mulai memasukkan jemari tanganku kelubang memeknya dan dia mulai ough ............. dan berdesis-desis mengeluarkan udara yang sangat panas dari dalam mulutnya ough ................ aah ........................ .. dan masih berdesis-desis sangat menikmatinya aku lihat dengan masih dengan mata tertutup dia mengigit sendiri bibirnya bertanda dia keenakan yang sangat .................

Aku udah tak tahan dan mula memasukkan senjataku ke dalam memeknya kerana aku lihat dia udah basah sekali ........... baru agak masuk dia sudah mengerang ........... aah ........ jangan mas ......... aku berbisik sama dia tidak apa nanti kalau hamil aku tanggung jawab ............... hiburku ... merayu dia biar boleh .................. dan dia masih pegang senjataku tapi tetep membiarkan masuk ........ dan setiap aku tambah dia mengerang aah ..................... ... aduh sakit mas .......... ternyata pembantunya Bapak kostku masih bener-bener perawan sampai-sampai burungku sendiri kesakitan waktu aku paksakan masuk pertama kali ........... dan aku mula agak dalam boleh mencapainya tetapi masih dengan hanya ........ memasukkan pelan-pelan dan mencabutnya pelan-pelan.

Aku lihat pembantunya Bapak kost mulai nggak peraturan dan kelihatannya mahu klimaks kerana dia meramas-ramas sendiri putingnya dan kadang-kadang meramas-ramas rambutnya .......... sambil ough .............................. ough .................. .......... aah ...................... aku agak cepetkan keluar masuk dan akhirnya tangannya menekan keceng sekali pada kedua-dua tanganku sambil bergetar hebat dan agak menangis menahan enaknya orgasmenya yang begitu hebat ......
" gabung di forum dewasa ya, baru nih bantuin biar rame, tapi hanya member yang bisa mengakses forum disini "

photo 01

Ditulis Oleh : Tito Pratama Hari: 12:00 PM Kategori:

0 komentar:

Post a Comment

Iklan : www.titostore.com