Terjemahkan

cerita dewas | TTM dengan tetangga sendiri


Setelah menakluk Mbak Yeyen, obsesi dan rasa percaya diriku semakin tinggi untuk kembali menikmati tubuh para isteri muda yang ada di sekitar rumahku. Yang menjadi targetku saat ini adalah Desy, wanita berumur 24 tahun ini sebenarnya adalah adik kelasku di SMP dulu jadi sudah lumayan mengenal karakternya. Hal ini bermula apabila pagi-pagi buta Dia bertandang kerumahku untuk meminjam duit pada isteriku, sebenarnya isteriku ada duit dan ingin meminjaminya tapi aku larang dengan alasan wangnya mau aku pinjamkan kepada temanku kerana aku sudah terlanjur janji. Padahal niatku tidak demikian, aku ingin Desy meinjamnya lewat aku agar boleh pendekatan. Heheee .... licik juga aku .... gumamku dalam hati. Beberapa saat kemudian setelah isteriku berangkat bekerja, aku menelefon Desy agar kerumah aku lagi kalau masih memerlukan duit. 5 minit kemudian Desy datang ke rumah aku, ... wow seksi banget, dia datang dengan memakai pakaian yang usang yang sebahagian basah terpercik air ketika mencuci baju.

"Kok tumben Des, pinjam duit buat apasih? Tanyaku sambil merenung toketnya yang menonjol bulat di bajunya.
'Ya buat keperluan sehari-hari ... Mas Haris gak boleh kirim wang, kerana .... Desy tidak meneruskan kata-katanya. Haris adalah suaminya yang kata orang-orang yang ditahan pihak polis di samarinda kerana keretanya melanggar orang hingga meninggal saat menuju pejabat.
"Kerana apa ... Des? tanyaku pura2 gak tahu
'Ya ... mungkin Mas Adith sudah mendengar kalau suamiku melanggar orang di sana!
"Ooo ... jadi bener ta cerita orang2 itu ... kamu mau pinjam berapa sih? Kok gak pinjam Widya atau Vicka? Tanyaku lagi. Vicka dan Widya adalah saudara kandungnya Desy namun dari dulu tidak akur walau mereka tinggal satu bumbung. Kedua-duanya juga sudah berkeluarga yang kebetulan suaminya bekerja di tempat yang sama dalam bidang pelayaran dan pulang 3 minggu sekali.
'Enggak Mas, nanti malah diceritakan kemana-mana, aku butuh satu juta Mas .... kalau gak ada ya 500 ribu aja! Jawab Desy dengan wajah menunduk malu, kerana aku tak henti-henti memandang lekuk tubuhnya yang sangat menggugah selera nafsuku.
"Begini ya Des, ini aku ada duit 2 juta ... tapi sebenarnya duit ini untuk hepi-hepi .... kamu tahu kan, aku bagaimana ... jawabku menjelaskan duit yang sedang aku pegang.
'Hepi-hepi? Mas Adith masih suka gituan (main cewek) ya, kan sudah ada Mbak ....! katanya agak terkejut
"Udah jangan bahas lebih lanjut lagi, intinya kita tolong-menolong aja. aku kasih duit ini dan kamu buat aku hepi "jawabku dengan nada keras memotong kata-katanya.
'Enggak Mas, aku gak berani ... jawabnya ringkas dan mengambil ancang-ancang pergi
"Des, sorry ya? Aku gak bermaksud merendahkanmu ... ini bawa aja wangnya, daripada kamu gak boleh bayar motor dan diremehkan mbak-mbakmu itu ... kalau masalah aku, fikirkan aja kebelakangan, aku boleh nahan kok .... jawabku sambil menghentikan langkahnya.
Dengan terpaksa Dia menerima uangku dan berjalan menuju rumahnya. Sepeninggalnya aku masih terpegun terbayang-bayang tubuhnya yang padat berisi terbungkus kulit kuning langsatnya. 2 hari telah berlalu, aku gelisah menunggu jawapan "Ya" darinya. Aku sudah tidak tahan lagi, akhirnya pada malam harinya aku sms Desy 'aq tggu u dwrug ste dkt jmbtn, cpt g ush blz' (aku tunggu kamu di warung sate dekat jambatan, cepat gak usah balas smsku). Setelah menunggu setengah jam, akhirnya Desy datang juga ....
"Des, aku BT (Birahi-Tinggi) nih ... kamu balikin wangnya atau kita jalan???? Tanyaku menekannya, aku tahu duitnya sudah habis dipakai.
"Aku .... aku belum ada duit tapi aku tetap gak boleh, apatah lagi keluar rumah mendadak malam-malam begini?! Jawabnya dengan mata berkaca-kaca
'Bererti kalu gak keluar rumah kamu boleh kan??? Kataku memutarbelit jawabanya
"..............." Desy hanya terdiam tak ada sekelumit kata pun yang keluar dari bibir tipisnya.
"Ini ada sate bawa aja pulang dan pastikan semuanya makan, tapi kamu jangan sampai makan kerana sudah aku campuri ubat tidur" kataku sambil menyerahkan bungkusan sate.
'Tapi ....' jawabnya terkejut.
"Cuma ubat tidur, bukan racun! Kalau kan gak mau hepi-hepi denganku, aku akan membantumu mengerjain Vicka dan Widya kamu kan sering disakitin??? Bisiku lirih ditelinganya.
"Tenang aja ... aku gak akan menyentuhmu! Tambahku
Desy mengangguk, mungkin kejengkelanya pada kedua-dua kakaknya mampu membuat hatinya goyah. Dia pun bergegas pulang kerana gerimis yang tiba-tiba datang .... tepat jam 21.00 aku menerima sms dari Desy "semuanya sudah tidur, lewat pintu belakang ya?? Jangan sampai ada yg tahu "setelah membaca sms itu, aku langsung berpamitan pada isteri untuk menggantikan jaga ronda Pak Seto yang sakit. Aku mengendap-endap menuju rumah Desy dengan semangat 45 kerana aku sudah meminum ubat kuat jadi sudah on berat. Aku langsung masuk pintu belakang mengikut perintahnya dan aku lihat Desy menyambut aku dengan wajah tegang. Aku dan Desy langsung menuju bilik Mbak Vicka yang kebetulan paling belakang.
"Des, kamu disini aja ya? Bantu aku merakamnya? Pintaku sambil menyerahkan handycam
'Jangan dirakam Mas, aku gak mau! Elaknya
"Ya udah, tapi kamu disini aja ... jagain jangan sampai ada yang terbangun kalau gak mau kita ketahuan!! Pintaku, padahal niatku adalah membuatnya horny melihat aku memperkosa Vicka yang tertidur.
Tanpa pengetahuan Desy aku menetapkan pemasa pada Handycam agar merakam automatik 10 minit kemudian dan meletakkanya di atas meja. Vicka adalah kakak keduanya, tubuhnya ramping, berkulit putih dan saiz BH 34B. Kerana diburu aku langsung memasukkan sebutir ubat perangsang dan melepas baju tipis yang dikenakanya hingga hanya menyisakan CD hellokity putih miliknya. Kont * lku yang sudah menegang sejak dari rumah terasa semakin menyesak dicelana, akupun terus melepaskan semua pakaian hingga benar-benar bogel. Aku langsung menciuminya bibir dan lehernya bertubi-tubi sambil meramas dua toketnya yang sangat kenyal, maklum belum mempunyai anak. Aku terus merangsangnya dengan belaian disekujur tubuhnya sambil menunggu reaksi ubat. Akhirnya beberapa minit kemudian aku mendengar desahan lembut dari mulutnya ......
Eehhhmmmmmm .... Uuuhhhhhh ..... desahan itu semakin menjadi saat aku mulai mengobok-obok memeknya dengan jari dan lidahku, aku tak menyangka memeknya masih sangat sempit mungkin jarang dipakai suaminya atau mungkin juga kont * l suaminya yang imut. Dari cermin aku melihat Desy mencuri-curi pandang dan terpegun melihat kont * l jumboku menggesek-gesek bibir Vicka. Ini juga peluang untuk mempermainkan birahinya Desy, bisikku dalam hati. Desy terkejut apabila Aku terus menariknya ke tempat tidur ....
"Apa sih Mas? Pakai tarik-tarik paksa begini?
'Bantu aku pegangi bibir Vicka, kalau tidak aku akan memaksakanya dan itu akan membuatnya terbangun!' Ancamku.
Desy menurut dan terus memegang mulut kakaknya agar kont * lku boleh masuk ... sedikit-demi sedikit akhirnya kont * lku masuk dan mengoyangnya maju-mundur hingga kurasakan mentok di dinding tenggorokanya. Ooohhh .... sungguh nikmat, nafasnya yang tercungap secara gak langsung menghisap-hisap kont * lku .... walau tertidur tapi ternyata tanganya mula meraba-raba dadaku. Mata Desy memejam dihadapanku seperti takut terangsang, .... sesekali aku sengaja meletakkan kont * lku pada tanganya yang masih memegang mulut Vicka. Aku masukkan kont * lku semakin dalam dan itu membuat Vicka tersedak .... spontan tangan Desy mencabut kont * lku dari mulutnya. Mata Desy terbuka dan tepat dihadapanku, kami saling memandang ...
"Bagaimana rasanya (menyentuh kont * lku) kamu suka kan??? Bisikku lirih
'Iiihhh .... enggak! jawabnya spontan dan melepaskan kont * lku.
Aku hanya tersenyum melihat wajahnya memerah, entah kerana malu atau sudah terangsang?? Mungkin juga kedua-duanya! Gumamku dalam hati. Aku berbalik dari hadapannya dan mengangkat kedua-dua paha Vicka serta melebarkanya, aku tekan hujung kont * lku pelan-pelan dibibir memeknya yang sangat basah ... tapi kerana sangat sempit aku sangat kesulitan, aku terus berusaha hingga terpaksa memakai kondom yang ada minyak pelumasnya. Aku tolak kuat-kuat hingga akhirnya .....
BLESSSSSSSSSSSS ...... BBLEEEESSSSSSSSSSSSSSSSSS .... ........ Kont * lku menancap kuat dimemeknya, walau dalam keadaan tidak sedar ternyata memeknya dapat memicit-micit kont * lku dengan irama yang teratur. Aku goyang maju-mundur .... lebih cepat .... terus dan teruuuuuuuuuuuuuuussss .... setelah saya rasa cukup becak dan licin akupun melepas kondomnya dan menggenjot goyangan sekuat tenagaku ..... Vicka menggelinjang bergerak liar dengan tangan meramas-ramas katil. PLAK ... PLAAAKKKK .... PLAAAAAKKKKK ..... aku tak menghiraukan suara hentaman kont * l dan memek yang semakin keras. Aku semakin bersemangat apabila Desy secara tidak sedar mula menyentuh memeknya dari dalam pakaian tidur. Setengah jam kemudian crot .... CROOOTTTT ..... aku pancutkan seluruh spermaku kedalam memeknya. Dengan nafas termengah aku menjatuhkan wajahku kepangkuan Desy ....
"Enak banget Des, memek Vicka seperti memek perawan .... apa punya kamu juga begitu?
'Kaamuuu .... kok .... tumpahin didalam sih?? Desy tak menjawab malah balik bertanya.
Aku tak menjawabnya dan langsung beranjak menuju bilik Widya yang berada disebelahnya, Desy sempat menghalangiku kerana takut spermaku aku tumpahkan ke memek Widya. Aku tak menghiraukanya malah aku manfaatkan kekhawatiranya ....
"Bantu aku merangsang jilatin memek Mbakmu, jangan sampai kont * lku masuk kedalam memek kesednya! Ancamku sambil berbisik dan mencium telinganya ....
'......... Desy tak menjawab dan hanya mengangguk dan terus menjilat memeknya Widya.
Aku elus pantatnya yang sedang menungging dan menyelitkan jari telunjukku disela cdnya yang ternyata sudah sangat becak dan licin. Udah siap tuh, langsung tancap aja??? setan dalam hatiku berbisik. Aku siapkan Handycam untuk merakam detik-detik kont * lku memasuki pintu syurganya.
Aku angkat kainnya hingga ke pinggang dan menggeser CDnya ke pinggir kemudian measukkan kont * l senti demi senti hingga memeknya terisi penuh. Sesaat Desy menghentikan jilatanya pada memek Widya dan menengok kebelakang menatap wajahku yang bermandi peluh. Kurasakan pengapit dan urutan dari memek tembemnya petanda Desy sangatmenikmati dan ilkhas melayani aku. Heheheeee .....
Ooooouuuuhhhhgggg ...... enak Mass ..... ayo masukin semuanya! Bisik Desy
"Iyaaa ..... Beb ..... jawabku
Dengan berpegangan pada pinggangnya aku percepat goyanganku, terus ... dan teruuuuuuusssss!
Ah ... ah ... ah ..... ahhhh .... ahhhh ..... ahhhhh ..... aaa aaaaaaaaaahhhhhhhhh ..... aku gak tahan massss .... desahnya dengan nafas termengah dan kaki megejang. Aku menghentikan goyanganku dan tidur terlentang disebelah Widya dan meainkan toge Widya yang super jumbo. Sementara Desy mengambil inisiatif diatasku .... memegang kont * lku dan menuntun masuk ke dalam memeknya.
BLLEEEESSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSS ...... ooooooooooooo hhhhhhhhhhhhhhhhhh ..........
Desy menggerakkan pantatnya maju-mundur dengan irama yang semakin cepat .....
AAAAAAhhhhhhhhhhhh ..... goyangan kamu hebat Beb! Rayuku
Desy mendorong wajahku menjauhi toket Widya dan melahap bibirku dengan ganasnya .....
Emuah .... emuah ..... emuahhhh ..... emuaaaaaaaaaaaaccc cccchhhhhhhhhhhhh .....
Lidahnya memilin lidahku seakan tak mahu lepas, bbirnya menghisap kuat seakan tak rela bila aku mencium Widya. Hujan gerimis tak mampu memadamkan birahi kami, titis demi titis peluh Desy mengguyur tubuhku ..... sungguh sangat liar nafsunya, entah bagaimana kalau dia meminum ubat perangsang seperti Vicka. Satu jam kami memanjakan nafsu, tiga kali sudah Desy memancutkan orgasmenya hingga perutku sakit digayangnya tapi belum ada tanda-tanda spermaku akan nyemprot.
Beberapa minit kemudian tubuh Desy mengejang hebat, bahkan kedua tangan dan kakinya gementar tak mampu menampung tubuhnya. akupun meminta Desy berehat dengan berbaring disebelah Widya. Jujur aku sangat kuwalahan malam ini, tapi ada yang kurang kalau belum crot.
Pelan-pelan jari bergerilya menyusuri lebatnya jembut Widya dan menari di dalam rongga memeknya. Satu jari telunjuk .... tambah satu jari tengah .... dan kemudian jari manisku memaksa berdesakan mengocok memeknya. Pyekkkkk ...... pyekkkk suara becek beriringan dengan gemericik hujan ..... mengalirkan nafsuku untuk kembali ber-ML ria.
Aku telungkupkan tubuhnya dan mengambil posisi push-up ..... ZLEP .... ZLEEBBBBBB .... ZLEEEBBBB jepitan memek dan pantatnya menyajikan double sensasi yang sanagt berasa.
Sssssssssss ....... sssssssshhhhhhhhhhhhhhhhhh ...... ....... Widya terus mendesis mengikuti irama goyanganku. Kont * lku yang biasanya tidak tersepit penuh, kini tak tinggal .... pantat bohaynya memaksa aku memancutkan spermaku dua puluh minit kemudian. Crot .... CROOOOOTTTTT ..... CROOOOOOOOOOOOOOOOTTTTTTT TTTTTTTTT ....... meleleh keluar hingga ke paha dan sprei.
Tak mau ketahuan orang, aku pun buru-buru memakaikan bajunya Widya dan Vicka sebelum akhirnya membangunkan Desy untuk berpamitan pulang. Cerita ini masih berlanjutan hingga sekarang, terutama antara aku dan Desy. Kata Desy, sekarang Widya dan Vicka sedang mengandung 4 bulan .... semoga saja gak ada yang mirip aku, doain ya Gan?????
Anehnya kebimbangan itu tak membuat aku jera ..... aku tetap berobsesi memanjakan birahi.

gabung di forum dewasa disini ya

photo 01

Ditulis Oleh : Tito Pratama Hari: 7:22 AM Kategori:

0 komentar:

Post a Comment

Iklan : www.titostore.com